Good Result

Haiiiiiiiii semua.. bahagianya gue sekarang, udah jadi anak putih abu gakerasa sumpah. Pengen story hidup gue dari mulai NATIONAL EXAM, sampe sekarang udah masuk di sekolah yang gue inginkan. Gue udah pengen masuk sekolah itu sebenernya dari dulu, dari kelas VIII. Tapi pernah labil juga, gamau masuk sekolah itu. Pengen smansa lah, pengen 20 lah, tapi ya tetep aja maybe rezeki gue masuk 7 dan jodoh gue masuk 7 yaudah disyukuri. Hehehe.

National Exam? Ya, menjadi hal yang kontra banget buat semua siswa yang tahun ini ngejalaninnya. Hal yang dibenci, diperbincangkan, dengan semua sistem baru dan membuat siswa siswi kaget. Pake barcode lah, pake 30 paket, tapi dengan pelaksanaan yang gue anggep GAGAL TOTAL. Karna apa? Soal ada yang belum nyampe, dilaksanakannya ada yang ga bareng. Kalo ga bareng kan pasti bisa bocor. Udah gitu LJK yang super tipis dan mirip kertas buram buat ngotret tauga. OMG! SEBEGITU MIRISKAH UN DIHADAPI? Tapi edannya gue jadi bagian dari mereka, siswa siswi yang menghadapi ujian nasional yang amat miris.


PROSES UJIAN NASIONAL
Hari pertama: Gue bangun masih pagi, ngejalanin semua rutinitas yang biasa gue jalanin sebelum berangkat sekolah. Berdoa. Dan sebelum mau pergi, gue nyari penggaris besi gue yang sempet dipinjem sama ade gue dan ternyata ILANG. Anjingnya, gobloknya, ade gue dengan enteng bilang "Gatau, ilang kali" Bener bener mancing gue buat marah. Akhirnya gue pergi, sempet jugasih ngebacot ke adik gue yang super nyebelin itu, sampe papa ngedenger dan kebangun. Tapi tetep, papa yang bela gue. Ibu juga. Dan saat gue pergipun ade gue lagi dimarahin. Sampe disekolah, seperti biasa. Say hai sama satpam, penjaga sekolah, dan staf tata usaha yang sedang nongkrong depan pos satpam sambil meneguk secangkir kopi dipagi hari. Gue salam, dan bilang "Pa doain firda ya" kesemua orang yang ada disitu. Udahnya gue masuk, dan ketemu sama guru guru. Ada guru dari 16 yang ngajar 3 taun ini, ada juga guru praktek dari Universitas Pendidikan Indonesia yang deket juga sama gue. Akhirnya gue salam dan melakukan hal yang sama. Udah gitu gue ke atas, masuk ruang ujian. Sebelum UN dijalankan, gue tegang yang berkeedanan, dan menitiskan air mata saking tegangnya. Heeh lah heeh ceurik, gue nangis saat pertama ujian karna saking tegangnya. Temen temen gue nenangin gue dan akhirnya gue berenti nangis. Intinamah era ges jebrog keneh ceurik mah. Bel bunyi. kita semua ambil tas, simpen di depan dan baris depan kelas, sambil dirapihkan barisan yang dipimpin oleh gue karna kebetulan emang gue ketua kelasnya *so? Dan kita salam sambil masuk kelas. Nyanyian merdu Nama Allah di kumandangkan, gue sama temen temen baca asmaul husna. Selesai itu, gue pimpin bertoa. Setelah itu, soal dibagiin, nyatu sama LJK nya. Pengawasnya baik, gak bikin tegang. Setelah dibagiin, gue gabisa nyobekin LJK nya, gue minta tolong ke pengawasnya supaya disobekin. Dan pengawasnya baik mau nyobekin. Udah gitu gue jepit ke papan alas dan mulai ngerjain soal dengan serius. Waktu terus berlalu. Yang susah gue lewat dulu. Tapi saat udah selesai semua. Ada 5 soal yang bikin gue empet. Entah tujuannya mau musingin apa gimana gangerti. Akhirnya 5 soal berubah jadi 3 soal, dan masih tetep bikin gue bingung. Terpaksa 3 soal gue kerjain dengan penuh ketidakyakinan. Udah beres, gue pimpin doa lagi dan pulang. Hari pertama lancar, gue telah menyelesaikan soal UJIAN NASIONAL BAHASA INDONESIA.

Hari kedua: Rutinitas dijalanin kaya biasa. Nyampe sekolah salam salaman dan minta doa ke semua orang yang gue temuin pagi itu. gue kerjain soal bahasa inggris dengan penuh kepercayadirian dan keyakinan. Sampe akhirnya semua selesai, mentok 8 soal yang bikin gue empet. Gue gatau artinya. Dan gatau harus gimana. Terpaksa saat itu gue memanfaatkan jasa sang kamus dalam smartphone yang gue pake. Untung aja ga gue kumpulin hihi. Gue curi curi pandang sama pengawasnya. Dan selesai deh gue bisa ngerjain soalnya.

Hari ketiga, keempat: Pokonya udah paling zonk lah, gue bener bener pasrah. Soalnya susah buat gue yang tidak terlalu lihai dalam pelajaran matematika. Hari keempat gue masih bersyukur karena soal IPA lebih gue kuasai daripada matematika.


PROSES MENUNGGU HASIL UJIAN NASIONAL
Gue gabisa tidur benerbener gelisah dengan hasil yang bakal gue dapetin sampe gue mimpi GAK LULUS sok edan ga? Ngeri ga? Ngeri aisia urang aja gamau tidur saat ituteh da sien ngimpi modol eh ngimpi goreng maksudna bieu mah salah ngetik. Sehari sabelum hasil diumumin, sekolah gue bikin web. Ceritanya mau nge upload hasilnya ke web itu. Tapi, hasilnya nihil siah euy boro urang begadang teu sare. Eh teu jadi diposting-_- Gue penasaran bgt sampe akhirnya nekat sms walikelas dan gadikasihtau. Karna masih penasaran akhirnya gue minta ibu yang sms. Akhirnya gue dikasihtau.
NEM GUE CUMA: 29.30
DENGAN RINCIAN:
B. INDONESIA: 8.60
B. INGGRIS: 8.20
MATEMATIKA: 5.75
IPA: 6.75
Speechless deh gatau harus gimana saat itu. Papa udah edan edanan ngasih 3 pilihan sekolah swasta. Gue disuruh milih mau masuk PGII-1, BPI, apa Kartika Siliwangi. Gue gamau jawab da pengen masuk negri pengen masuk SMAN 7, gamau ke swasta gamauuuu. Akhirnya papa yang mutusin, masuk BPI aja. Tapi gue gamau daripada BPI mending Kartika aja. Akhirnya diputusin tuh gue masuk kartika. Daftar, ngasih uang DSP full, udah ukur seragam sama sepatu. Tapi tetep gue masih nunggu tanggal 1 juli, coba coba daftar ke SMA Negeri.


PROSES MENUNGGU HASIL PPDB JALUR AKADEMIS
Akhirnya tanggal 1 juli datang. Gue daftar hari pertama, ga pake mantau mantau, gatau bayangan nem SMA gimana, gue cuma berpegangan sama hasil prediksi nem yang gatau bener gatau salah itu, yang prediksinya juga gaada yang bisa bikin gue aman dengan nem yang seperti ini. Hari pertama, PPDB online dibuka. gue pantengin terus sampe hari terakhir. Posisi gue sebagai berikut.
Hari ke-1 Posisi ke 15
Hari ke-2 Posisi ke 17
Hari ke-3 Posisi ke 27
Hari ke-4 Posisi ke 68
Hari ke-5 Posisi ke 98
Hari ke-6 Posisi ke 173
Hari ke-7 Posisi tetep sama ke 173 daaaaaaaaaaaaaaan gue keterima di SMAN 7 BANDUNG! YIHAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!
Alhamdulilah gue dapet good result. Alhamdulilah makasih buat semua doanya. Ibu papa, keluarga besar, Guru smpn 16, Pa indra, bu rika, bu tiar, bu dhea, pa apin, dan semua guru Praktek dari UPI, A agus, pa satpam, penjaga sekolah, bibi pop ice, bibi lumpiah basah, semuanya lah yang setiap ketemu suka dimintain doa sama aku makasiiih. Semoga doa yang udah kasih untuk aku bisa dibales sama allah Amiiin!

 

0 comments:

Post a Comment

 
Story of me Blog Design by Ipietoon